Sidik Jari Setiap Orang Berbeda – beda , Kenapa ?

Beritahot.online – Sidik Jari Setiap Orang Berbeda – beda , Kenapa ? Katanya, setiap jejak alur, lengkungan, dan gelombang yang ada di ujung-ujung jemari setiap orang tak ada yang sama. Formasi pola yang ditemukan pada masing-masing jari dari satu tangan juga bervariasi.

Peluang Anda menemukan satu set sidik lain yang benar-benar duplikat langsung dari milik Anda sendiri hanya satu di antara 64 miliar kemungkinan. Tapi sampai saat ini, tidak ditemukan ada dua orang di dunia yang memiliki sidik jarii sama persis. Bahkan sepasang kembar identik pun memiliki cap jari yang sama sekali berbeda, meski mereka berbagi DNA sama. Kok bisa?

Sebelum lebih lanjut mencari tahu alasan di balik keunikan ini, penting untuk tahu mengapa manusia bisa memiliki sidik jari.

Gimana sih , sidik jari itu bisa terbentuk?

Meskipun para ilmuwan setuju bahwa sidik jari mulai berkembang di sekitar minggu ke-10 kehamilan dan akan komplit di akhir bulan ke-4, tidak ada yang tahu pasti proses tepatnya sampai sidik tercipta. Teori yang paling banyak diterima menyatakan bahwa sidik jari terbentuk dari janin yang sibuk bergerak ke sana ke mari menyentuh dinding kantung ketuban, sehingga menciptakan cetakan yang unik.

Kulit manusia memiliki beberapa lapisan, dan setiap lapisan memiliki sub-lapisan. Lapisan kulit tengah, yang disebut lapisan basal, terhimpit di antara lapisan kulit dalam (dermis) dan lapisan kulit luar (epidermis). Pada janin, lapisan basal bertumbuh lebih cepat daripada lapisan tetangganya, sehingga melengkung dan terlipat ke segala arah. Sementara lapisan basal terus tumbuh meregang, tekanan ini menyebabkan dua lapisan kulit lainnya ikut tertarik; menyebabkan epidermis ringsek terlipat ke dalam dermis.

Saraf juga dikatakan berperan dalam proses pembentukan sidik jari, karena pakar menduga saraf adalah asal dari kekuatan yang menarik epidermis. Proses lipatan ini akan terus terjadi sampai pada akhirnya menghasilkan pola kompleks dan unik yang kita lihat di ujung-ujung jari kita saat ini.

Sidik jari ialah tanda identitas diri yang permanen

Bahkan dalam kematian, sidik kita akan tetap ada — sangat memudahkan untuk mengidentifikasi mayat. Ini karena kode pola sidik jari tertanam begitu dalam di bawah permukaan kulit sehingga bisa dibilang permanen. Dan, meskipun bisa aus dari paparan kondisi ekstrim, sidik jari akan bertumbuh kembali begitu paparan abrasif, tajam, atau kondisi panas mereda.

Dalam beberapa kasus, kerusakan ujung jari bisa sangat parah dan berdampak dalam ke lapisan pembangkit kulit, mengakibatkan perubahan permanen pada sidik jari. Para ahli melaporkan bahwa bekas luka yang dihasilkan — baik itu dari luka bakar atau luka benda tajam — bisa ikut terkode secara permanen mengikuti pola sidik jari.

Maka mengapa sidik jari setiap orang bisa berbeda ?

Pola cetakan cap jari sudah menetap seperti apa yang Anda miliki saat ini ketika janin mencapai usia 17 minggu. Perkembangan ini tak hanya bergantung pada faktor genetik, namun juga kondisi fisik yang unik.

Tak terhitung faktor yang diperkirakan dapat memengaruhi pembentukan polanya; termasuk tekanan darah, kadar oksigen dalam darah, gizi ibu, tingkat hormon, posisi janin dalam rahim di waktu-waktu tertentu, komposisi dan kekentalan cairan ketuban yang berputar-putar di sekitar jemari bayi saat mereka menyentuh dinding kantung ketuban dan sekitarnya, sampai ke kekuatan tekanan jari saat bayi menyentuh lingkungan sekitarnya. Para peneliti percaya bahwa segudang variabel ini dapat memutuskan bagaimana setiap cetakan alur di ujung jari setiap manusia dapat terbentuk.

Tingkat aktivitas janin dan keberagaman kondisi dalam kandungan secara umum mencegah sidik jari berkembang dengan cara yang sama untuk setiap janin. Seluruh proses tumbuh kembang anak dalam rahim sangat kacau dan acak sehingga, di sepanjang sejarah manusia, hampir tidak ada kesempatan bahwa pola yang sama persis bisa terbentuk dua kali. Dengan demikian ini juga berarti bahwa sidik di setiap jari dari tangan pemilik yang sama pun akan berlainan. Begitu juga dengan sisi tangan satunya.

Upsss… Dan Tahukah Anda bahwa ada kelainan genetik bawaan yang dapat membuat seseorang lahir tanpa sidik jari? Orang dengan Sindrom Naegeli-Franceschetti-Jadassohn (NFJS), Dermatopathia Pigmentosa Reticularis (DPR), atau Adermatoglyphia diketahui tidak memiliki sidik jari sama sekali

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *